Archive

Author Archive

Cerita KP di BRI Ragunan – Kosanku Rumahku

June 22, 2011 2 comments

Melanjutkan postingan sebelumnya tentang Cerita KP di BRI Ragunan – Gosip Kantor, kali ini saya akan bercerita tentang tempat kos yang akan saya tempati selama kurang lebih 2 bulan ini.

Tempat Kos *Ilustrasi Juga

Saya kos di tempat kos yang lokasinya tidak jauh dari kantor BRI. Di sana, kamar kos saya “ditiduri” oleh empat orang. Wow empat orang, yaiya lah, dua juta gitu sebulan :| (tapi emang karena kamarnya gede juga sih). Saya disana kos satu kamar bersama Ghufron, Ifan, dan CA di kamar nomor 6. Dini dan Serri ada di kamar lain (yaiya lah, masa satu kamar -___-‘), di depan kamar kami, tapi masih di tempat kos yang sama. Kalo si Robert, tempat kosnya beda sendiri, walaupun ga jauh amat. Si Robert pake nyari tempat kos duluan sih, diajak bareng kok ga mau :P

Kosan kami terletak di Gang Haji Dahlan Nomor 29, Jalan Harsono RM, Ragunan, Jakarta Selatan. Tempat kosnya lumayan gede, kamarnya juga cukup banyak. Disana ada dua lantai yang kamar kosnya macem-macem, ga cuman satu jenis. Ada kamar yang pake AC/kipas angin, kamar mandi dalem/luar, kamarnya luas/sempit. Beda-beda deh, harganya juga beda.

Oke, sekarang kita liat kamarnya kayak apa :)

Pintu Kamar No 6

Gambar diatas itu pintu kamar kos kami, masih bingung juga kenapa pintunya harus dari kaca. Kamar kami di lantai satu, di depannya itu tempat parkir yang biasa dipake parkir mobil si Dini. Nah di sebrangnya itu kosan Dini sama Serri. Sekarang ayo kita liat kayak apa isi kosannya~

Sudut Kelam Kamar Kos #1

Bisa dilihat diatas, kosannya ada kamar mandi dalem, dua kursi sama lemari. Yang disediaiin di sana ya paling cuman itu, kasur, kursi, lemari, sama ada kaca di belakang pintu. Banyak baju-baju yang digantung itu masang tali rafia sendiri karena ga dapet tempat gantung-gantung/jemuran, yaudah pasang aja tali dari paku ke paku yang ada. Di kiri, kasur yang dibawah itu tempat tidur saya sama CA.

Sudut Kelam Kamar Kos #2

Nah kalo diatas ini tempat tidur Ifan sama Ghufron. Saya milih tempat tidur di bawah karena lebih bebas naroh laptop di bawah :) Oh iya, yang pasti ada AC-nya juga. Secara di Jakarta gitu :P

AC di Kamar Kos

Lumayan gede kan kosannya, kalo dibandingin sama temen-temen yang berada di tengah kota sana dengan harga yang ga jauh beda :P Kamar berantakan gapapa lah ya, maklum kamar cowo. Hohoho… Maap gambarnya agak burem, diambilnya pake pake kamera hape biasa :)

Oh iya, karena kita tinggal di satu tempat kos dengan Dini ama Serri, dan mereka bawa perlengkapan yang sangaaattt… lengkap (udah kayak mau ngontrak aja, bawa kompor, dispenser, rice cooker, piring, gelas, sendok dkk O.o), kalo sarapan dan makan malam kita makan bareng-bareng di kamar mereka. :) Kan ada cewe-cewe yang masakin :P

Jadi kalau waktunya sarapan dan makan malam, dan makanan sudah (hampir) siap. Kami dipanggil sama mereka buat makan. Wah senangnya tinggal makan. :3 Uang buat makan dikumpulin gitu jadi kayak uang kas, lumayan lah lebih ngirit daripada jajan diluar terus mahal -___-‘

Tante Dini Lagi Masak

Para Pegawai (mau) Makan Bersama

Dan Makannya Nasi Doang Pake Garem :|

Segitu dulu deh ceritanya, kalo ada cerita menarik lagi nanti di share lagi. Makasih buat yang udah mau baca. :)

Advertisements
Categories: Curhat

Berenang di GOR Sumantri

June 19, 2011 3 comments

Kolam Berenang *Ilustrasi

Akhir pekan ini, saya tidak pulang ke Bandung karena bu Dini tidak pulang a.k.a tidak ada tebengan. Hahaha… Jadi, liburannya diisi main-main donk. :)

Kebetulan sabtu kemarin, teman-teman saya yang kerja praktek di Bakrie (Andi dkk) berencana untuk berenang di GOR Sumantri, karena kebetulan tempat KP mereka berada di sekitar sana. Terus, karena saya juga udah lama ga berenang, ya saya ikut juga deh. Si ifan niat ikut sih. Jadi yang dari BRI Ragunan sini yang ikut saya, ifan sama si ghufron.

Janjian jam tujuh di dekat GOR Sumantri, kami berangkat setengah tujuh dari Ragunan. Naik busway yang kalo pagi harganya cuman 2000. :) Di sana ketemu sama Garin, Lyco, Enyong, Andi dan Eric. Jadi yang ikut renang kemaren ada 8 orang.

Waktu mau beli tiket, kok ada yang aneh ya. :| Di tempat pembelian tiket, ditulis harga tiket masuk yang harus dibayar. Disitu diliat yang jam 6-8 pagi harganya Rp.15.100. Tapi, yang jam 8-10.30 harganya cuman Rp.1.600. :| Wew…

Harga tiket masuk *maap bu ga sengaja kefoto :|

Yang diatas kurang jelas ya, ya tapi bisa diliat yang dilingkarin merah deh. Disitu keliatan kan, yang 13.00-14.30 harganya 1600, tapi yang 16.00-19.30 harganya 15100. Yang pagi juga harganya sama kok segitu.

Kami dateng jam 7 kan ya, terus langsung beli tiket. Terus kan ngantri nih ceritanya, saya ngantri dibelakang. (Padahal ga ngantri sih, nunggu dibayarin inyong dulu, hehe). Pas udah pada bayar terus kosong kan, saya tanya deh sama si mbak yang jaga loket tiketnya.

Mbak, ini bener kalau jam delapan harganya cuman 1600?

Terus si mbaknya jawab iya donk… Waduh, kalo gitu tadi bukannya nunggu satu jam aja -___-‘

Beda harganya hampir 10x lipat donk. O.o Apa daya lah, tiket sudah ditangan (si Enyong), sebagian juga udah pada masuk. Yasudalah…

Begitu masuk, langsung liat suasana kolam. Hmm… Ga sebagus yang saya pikirkan ternyata. :|

Kondisi kolam #1

Kondisi kolam #2

Kata yang pertama saya ucapkan setelah liat kolamnya malahan :

Ini kemana airnya? Kok abis…

Yah, memang ga seperti kolam biasanya. Kolam disini airnya ga diisi penuh, bisa diliat dari gambar di atas memang ada jarak antara bibir kolam dengan airnya. Jadi terkesan abis gitu deh. Ga enak juga jadinya, susah mau naik-turun keluar-masuk kolam. Selain itu, kolamnya juga menurut saya airnyaagak kurang bersih, kalo dibandingin sama di Saraga ITB ataupun Brigif Cimahi.

Di sini ada juga kok tempat buat renang anak-anak, jadi kalo buat yang mau main ciprat2an air bisa disini. Selain itu, tempatnya deket juga dengan menara Bakrie yang artistik itu, sehingga terlihat megah dari kolam renang.

Tempat main ciprat2an air

Menara Bakrie dari sudut kolam renang

Setelah masuk kolam, ya kami berenang biasa sambil belajar-belajar. Waktu pagi kita masuk sih lumayan sepi, tapi saat sudah sekitar jam delapan, tiba-tiba kolamnya mendadak dangdut penuh. Yah, emang karena tiketnya udah mulai murah jadi pada masuk jam segitu kali ya.

Oh iya, kasihan si Andi, di kolam renang dia dihajar sama si Garin, sampai matanya bengkak :D

Dibawah foto full team yang ikut berenang Sabtu 18 Juni 2011 kemaren (minus saya sebagai juru foto), lihat foto Andi yang menunjuk matanya yang bengkak karena dihajar Garin :D

Full Team renang @ GOR Sumantri minus Sang Fotografer :|

Categories: Curhat, Pengalaman

Cerita KP di BRI Ragunan – Gosip Kantor

June 16, 2011 6 comments

Foto Pertama di BRI

Kali ini saya akan bercerita sedikit tentang tempat kerja praktek saya, Divisi TSI Bank BRI Ragunan. Foto diatas itu foto pertama kali saya dateng ke jakarta sama Ifan dan Ghufron buat ngurusin tentang KP ini. Yah, pertama dateng langsung foto dulu lah, lumayan walau cuman ada kamera hape. Hehe…

Tampak depan gedung tempat kami KP

Kami kerja praktek mulai dari tanggal 1 Juni 2011. Informatika 2008 yang KP disini jumlahnya 9 orang, Ghufron, Ifan, CA (Christian Angga), Robert, Adam + Dea, Dini, Serri, dan tentunya saya sendiri. :) Kami disini ditempatkan di bagian yang beda-beda. Kebetulan kelompok saya ditempatkan di bagian PDM, bagian ini yang ngurusin data-data yang ada di TSI BRI. Yah dibilangnya sih Data Warehouse.

Kelompok saya satu ruangan (lantai) sama kelompoknya Dini (+Serri) dan Adam (+Dea) di lantai 7, kelompoknya Robert (+CA) kerjanya di lantai 6. Baru pertama kan nyobain kerja kantoran, foto2 dulu lah kondisi tempat kerjanya. :P

Barisan kubik-kubik tempat kerja

Kubik kerja kelompok kami

Kelompok yang lain di lantai 7

Laptop tercinta di meja kerja :*

Kerjaannya ngapain aja sih kalo KP di BRI?

Kerjaannya… Kalo kelompok kami, karena di bagian yang ngurus Data Warehouse dari divisi TSI BRI, kerjaan kami ga jauh-jauh dari ngurus database lah. Kami disuruh bikin Business Intelligence Project (baca: bikin report) dari database backup-an BRI. Database yang strukturnya aneh-aneh bikin bingung (O.o).

Yah, tugasnya semacem disuruh “Tolong buat laporan sekian nasabah dengan saldo tertinggi di wilayah blablabla…” Dengan proposal berformat resmi tentunya. Buat bikin laporannya, kami harus bergulat dengan Microsoft SQL Server dan klenik-kleniknya. Lumayan lah belajar hal baru :)

Kelompok lain gimana?

Waduh kurang tau betul tuh kelompok lain ngerjain apa. :D Setau saya, ada yang ngerjain program buat notifikasi, ada yang bikin web report. Yah, pokoknya kerjaannya ga jauh-jauh dari komputer dah. :|

Dapet gaji gak? :D

Gaji sih enggak dapet, tapi katanya ada “uang saku”. Hahaha… Yah lumayan lah, kalo buat bayar kamar kos sih masih cukup. :p

Jam kerja di BRI mulai dari jam 07.30-16.30 dari senin-jumat. Istirahat satu jam dari jam 12.00-13.00. Setiap pagi kami melakukan doa di lantai yang berbeda-beda. Terus kalo jumat pagi ada senam loh, ga wajib sih, buat yang mau ikut ya ikut, kalo enggak ya gapapa. Setiap jumat juga pakaiannya pake batik, ga pake kemeja biasa kayak biasanya. Ga tau nih kenapa…

Oh iya, kalo yang kerja praktek ga dapet akses ke semua lantai. Kan ceritanya di BRI tuh lantai-lantainya kalo mau masuk ke ruangan harus pake kartu akses, kalo ga punya akses ya ga bisa masuk (gaul kan). Nah yang KP tuh cuman dikasih kartu dengan akses seusai lantai tempat kerjanya aja, jadi ya saya hanya bisa bebas keluar masuk ruangan di lantai 7, ga bisa bebas kemana-mana :(

Internetnya juga, dibatasin. Susah mau ngenet dari kantor, apa-apa diblokir. Situs-situs kayak facebook, twitter, indowebster, rapidshare gitu-gitu ga bisa dibuka. Mana sering putus-putus lagi internetnya. -___-‘ Tapi ga salah juga kali ya, kan kantor mah buat kerja, bukan buat ngenet. Hehehe…

Hmm… Masih banyak sih yang bisa diceritain, tapi ntar kalo mau tau tanya aja langsung deh, males nulisnya. Hahaha…

Tunggu, terakhir bos. Kan ini jam kerja, kok bisa-bisanya sih malah posting di blog?

Hahaha… Bukannya gabut atau apa ya. Tapi memang sih kerjaannya ga berat-berat amat. Terus kebetulan tugasnya udah selesai, masih nungguin yang lain biar bareng minta lagi ke si kakak pembimbingnya. Yah daripada diem ga ada kerjaan. Hohoho…

Tunggu postingan berikutnya tentang kos-kosan kami ya :D

Categories: Curhat

Anak IF Tanpa Internet

Internet sepertinya memang tidak bisa dipisahkan dari kehidupan anak IF (Informatika). Mau gimana lagi? Internet seperti sudah menjadi kebutuhan buat anak IF, baik itu untuk urusan tugas kuliah, maupun untuk kebutuhan “bersosialisasi”. Buat saya sendiri sih, memang kayaknya hari-hari tanpa internet itu terasa “hampa”. Tanpa internet saya jadi tidak bisa mendapatkan informasi mengenai keadaan teman-teman yang berada nun-jauh disana (yang tidak setiap saat bertemu). Kita juga susah untuk mendapatkan informasi lainnya, mengenai jadwal kuliah misalnya, event-event, pengumuman-pengumuman, dan sebagainya. Ya hal-hal seperti ini yang dapat diketahui dari Facebook, Twitter, maupun Yahoo! Messenger.

Selain itu, koneksi internet itu sendiri sangatlah penting untuk mencari ilmu. Banyak sekali hal yang bisa kita dapat dari internet. Kita bisa eksplorasi “seluruh dunia” hanya dengan koneksi internet di tangan. (Well, ga semua sih, masih banyak hal penting yang harus dipelajari dan dieksplorasi lewat dunia nyata). Tapi beneran kok, banyak banget yang bisa diekslporasi lewat internet.

Oke, kembali ke topik… Bagaimana nasibnya anak IF tanpa koneksi internet?

Hmmm… Gimana ya, karena sudah menjadi kebutuhan, susah sepertinya kalau anak IF harus hidup tanpa koneksi internet. Berasa terasingkan dari dunia mungkin ya. Karena biasanya untuk belajar/ngetugas aja, kami lebih memilih memanfaatkan om Google daripada buku cetak. Untuk ngerjain tugas kelompok, lebih sering menggunakan Yahoo! Messenger dibandingkan kumpul untuk diskusi. Bahkan untuk pesen mie dari Lab, yang jaraknya paling hanya 20-30 meter, kalau bisa kami lebih memilih pesan lewat Messenger. (Pengalaman pesen mie pak Ponimin lewat YM :p)

Ya pokoknya gitu lah. Tanpa internet jadi bingung mau ngapain. Berasa ga bisa ngapa-ngapain. Ini yang saya rasakan sekarang, tinggal di tempat kos untuk kerja praktek tanpa adanya koneksi internet. Padahal baru 3 hari loh, tapi udah kerasa banget ga ada internet gimana jadinya. Makannya postingan di blog saya jadi bolong-bolong. =D (alasan klasik, padahal mah males)

Lah kok ini bisa post di blog?

Ini lagi minjem modemnya Ghufron yang kebetulan sedang pergi. Yah lumayan lah bisa posting, walaupun dengan koneksi internet yang kecepatannya khas ala Telkomsel-Flash-yang-kuotanya-habis. :p

Categories: Curhat, Galau

Para Pencari Maho

Waktu mau posting Kepala Ayam vs Buntut Gajah dan lihat dashboard. Wow… Grafik trafficnya lumayan tinggi, terus diliat deh pada masuk darimana ke blog saya ini. Setelah dengan cermat diamati :

Wah wah… Ternyata pengunjung yang masuk dari google kebanyakan berasal dari pencarian dengan kata kunci “maho kaskus, maho, emot maho, kaskus maho gif”. Ini pasti karena postingan saya sebelumnya tentang Maho Project. Well… Gapapa lah, ini menunjukkan banyaknya “Para Pencari Maho” di dunia maya. =))

Eh, tapi gara-gara postingan itu, terus nanti kalau orang-orang melakukan pencarian dengan kata kunci “maho” di google, terus urutan pertamanya keluar blog saya ini (atau bahkan foto dan nama saya) gimana ya? Haduh… -_____-‘

Categories: Macem-macem

Kepala Ayam vs Buntut Gajah

May 30, 2011 1 comment

Kemarin, saat saya jalan-jalan bersama keluarga dan saya membeli kemeja untuk keperluan kerja praktek, tercetuslah sedikit pembicaraan diantara kami. “Ah, ga usah pilih-pilih, ntar juga jarang dipake kalo udah ga KP”. “Iya, kan nanti mau usaha”. “Iya daripada jadi buntut gajah, mendingan jadi kepala ayam” (kurang lebih begitu lah intinya)

Sudahkah kita berpikir, “kita mau jadi apa ya nanti”?

Sebagai manusia  dewasa (atau setidaknya merasa dewasa), kita tentunya harus memikirkan bagaimana cara untuk memenuhi kebutuhan hidup (baca: kerja). Ya mau gimana lagi, kalo ga kerja gimana mau hidup… Terus, apa hubungannya sama kepala ayam dan buntut gajah?

Nah, untuk seseorang yang berasal dari keluarga biasa-biasa saja seperti saya, untuk memulai hidup di dunia kerja kelak haruslah dimulai dari bawah (atau kata lain mulai dari nol). Jika ingin bekerja dengan orang, seperti bekerja di Bank XXX misalnya, tentunya haruslah “mencicipi” dahulu bagaimana rasanya sebagai pegawai. Jika ingin buka usaha, usaha yang ingin dijalankan tidaklah dapat langsung membuat usaha besar, usaha yang dibuka pasti usaha kecil-kecilan terlebih dahulu. Disinilah istilah “kepala ayam” dan “buntut gajah” itu muncul.

“Buntut gajah” merupakan sebutan yang pada tulisan ini diberikan untuk seseorang yang berkerja sebagai pegawai di perusahaan orang, yang mungkin cukup besar, seperti Bank XXX misalnya. Kita bekerja dengan rutin sesuai jadwal yang diberikan perusahaan, dengan pakaian resmi yang sudah ditentukan, dan diberi upah (gaji) juga pada waktu yang telah ditentukan. Hal ini bukan suatu yang buruk, karena jika perusahaan yang kita ikuti adalah perusahaan besar (gajah), tentunya upah yang diberikan biasanya tidaklah sedikit. Namun ya itu, banyaknya ketentuan yang membuat kita terikat didalamnya.

Bagaimana dengan “kepala ayam”? Seseorang yang membuka usaha kecil-kecilan, atau mungkin software house start-up buat anak Informatika. Yang mana tidak ada peraturan yang diberikan orang lain dimana peraturan-peraturan tersebut dapat mengikat kita. Namun begitu, kita tidak mendapat kepastian apakah kita selalu akan mendapatkan keuntungan?

Yah, kembali ke pribadi masing-masing. Masing-masing sepertinya memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Namun apabila kita menekuninya dengan sungguh-sungguh, bukanlah tidak mungkin kita nanti akan menjadi “kepala gajah” :D

Jadi? Mau jadi apa kita?

Kepala ayam? Atau buntut gajah? Atau bahkan kepala gajah?

Itu tergantung niat dan usaha masing-masing :)

Just my opinion :)

Categories: Thought

Maho Project

Pertama-tama saya tegasin ya… Saya BUKAN maho!!!

Buat agan-agan yang suka ngaskus, udah familiar kan ya sama emot yang warnanya ijo-ijo lucu diatas. Yap, emot maho (apapun itu kepanjangannya). Emot yang biasa dipake buat ngejek orang yang “suka sesama jenis”. Loh terus maksudnya Maho Project apaan?

Nah… Seperti biasa, kuliah saya di Informatika mengharuskan kita membuat aplikasi-aplikasi sebagai tugas kuliah. Tugas ini biasa disebut “Tugas Besar”. Disebut tugas besar karena… Ya tugasnya lebih besar dari tugas-tugas lainnya. Kalau tugas-tugas biasa paling kami hanya harus menjawab soal-soal latihan, bikin program konsol kecil-kecilan, dan sebagainya. Nah kalo tugas besar ini kita harus bikin aplikasi yang skalanya sedikit lebih gede lah. Tugas besar ini biasanya juga dilakukan berkelompok karena kompleksitas dari tugasnya.

Maho Project adalah kumpulan tugas saya beserta kelompok yang didalamnya terdapat sedikit unsur emot maho (bukan unsur maho loh). Yah, biar lucu-lucuan lah. Selain itu, kelompok kami kan jadi terlihat sedikit konsisten untuk setiap tugas besar yang dikerjakan. Hehe…

Saya bersama Zakiy Firdaus Alfikri dan Danang Tri Massandy membuat 6 “aplikasi maho” di semester 5 dan 6. Semester 5 di kuliah Strategi Algoritma dan semester 6 di kuliah Kriptografi. Sebenarnya kelompok tugas besar ini bebas milih dan boleh ganti-ganti anggotanya. Tapi ya karena males yaudah tetep aja, lagian kan kayak tadi, biar keliatan konsisten. :P

Aplikasi-aplikasi tersebut antara lain Mahopoly, Mahoklotsky, dan Mahoo! Search Engine di mata kuliah Strategi Algoritma, dan Stemahograph v1.0, Mabok Cipher dan Mature di mata kuliah Kriptografi.

1. Mahopoly – Another Side of Monopoly

Mahopoly merupakan sebuah permainan monopoli yang dapat dimainkan melawan komputer. Komputer yang kita lawan melakukan pembelian kota dengan menggunakan algoritma greedy. Algoritma greedy yang dilakukan komputer dapat dipilih berdasarkan berbagai atribut seperti harga kota, harga sewa dan sebagainya. Aplikasi ini dibuat dengan menggunakan tools Borland Delphi.

2. Mahoklotsky – The Play of a Truly Ma*o


Mahoklotsky merupakan permainan klotsky dengan tema maho. Buat yang ga tau klotsky, klotsky adalah permainan yang berupa papan yang berisi balok-balok berbagai bentuk tersusun didalamnya. Tujuan permainannya adalah kita harus mengeluarkan balok tertentu yang ada di dalamnya dengan cara menggeser balok-balok lainnya. Dalam Mahoklotsky, kita dapat menyelesaikan permainan secara otomatis lewat perhitungan komputer. Penyelesaian dilakukan dengan metode pencarian BFS (Breadth First Search) dan DFS (Depth First Search). Mahoklotsky dibuat dengan tools Microsoft Visual Studio dan bahasa pemrograman C# dengan framework XNA.

3. Mahoo! Search Engine

Mahoo! Search Engine merupakan halaman web yang dibuat untuk melakukan pencarian berdasarkan kata kunci yang dimasukkan. Pencarian dilakukan terhadap file yang berada di komputer dengan lokasi yang sudah ditentukan sebelumnya. Pencarian dilakukan dengan cara melakukan pencarian string yang terdapat dalam file. Pencarian dilakukan dengan algoritma pencarian KMP (Knuth-Morris-Pratt) atau Boyer Moore. Mahoo! Search Engine dibuat dengan bahasa pemrograman PHP yang digabungkan dengan aplikasi Java.

4. Stemahograph v1.0

Stemahograph v1.0 adalah program kriptografi (steganografi) sederhana yang dapat menyembunyikan file ke dalam sebuah gambar, dan tentunya mengekstrak file itu kembali. Penyisipan file dilakukan dengan metode LSB, yaitu merubah byte-byte warna yang paling tidak signifikan (jika berubah) di dalam gambar. Stemahograph v1.0 dibuat dengan menggunakan tools Netbeans dan bahasa pemrograman Java.

5. Mabok Cipher – Maho Block Cipher

Mabok Cipher merupakan aplikasi yang berfungsi untuk melakukan enkripsi/dekripsi pesan (atau file) dengan metode pengenkripsian Block Cipher, yang artinya pesan dienkripsi tidak satu persatu karakter/byte melainkan per-blok. Metode yang dapat digunakan adalah metode ECB, CBC, CFB, dan OFB. Mabok Cipher dibuat dengan bahasa pemrograman C# dan tools Microsoft Visual Studio.

6. Mature – Maho Digital Signature

Mature merupakan aplikasi yang dapat digunakan untuk menghasilkan tanda tangan dijital (digital signature) dari sebuah berkas file. Digital signature didapat dari hasil hash pesan dengan algoritma SHA-1 yang kemudian dienkripsi dengan metode enkripsi kunci publik RSA. Mature dibuat dengan menggunakan bahasa pemrograman C# dan tools Microsoft Visual Studio.

Mungkin sekian dulu “Maho Project” yang telah saya beserta kelompok buat. Apa mungkin masih ada proyek lainnya? Kita tunggu saja. Hohoho…

Akhir kata saya ucapkan terima kasih kepada Danang Tri Massandy dan Zakiy Firdaus Alfikri atas kerjasamanya selama ini, serta kepada Pak Rinaldi Munir atas kuliah dan tugas-tugasnya yang menyenangkan. :D

Oh iya, terima kasih juga kepada kaskus.us dan seluruh member didalamnya atas pemberian inspirasinya :D

Categories: Project, Tugas Kuliah